Friday, August 20, 2010

Butiran bicara sukar dari insan bergelar AYAH


Biasanya, bagi seorang anak perempuan yang sudah dewasa, yang sedang bekerja di perantauan, yang ikut suaminya merantau di luar kota atau luar negeri, yang sedang bersekolah atau kuliah jauh dari kedua orang tuanya, akan sering merasa rindu sekali dengan ibunya, lalu bagaimana dengan AYAH?

Mungkin kerana ibu lebih sering menelefon untuk menanyakan keadaanmu setiap hari, tapi tahukah kamu, jika ternyata ayahlah yang mengingatkan ibu untuk menelefonmu?


Mungkin dulu sewaktu kamu kecil...

Ibulah yang lebih sering mengajakmu bercerita atau berdongeng, tapi tahukah kamu, bahawa sekembalinya ayah dari bekerja dan dengan wajah lelah ayah selalu menanyakan pada ibu tentang khabarmu dan apa yang kau lakukan seharian?

Pada saat dirimu masih seorang anak perempuan kecil, ayah biasanya mengajari puteri kecilnya naik basikal. Dan setelah ayah mengganggapmu sudah boleh menunggangnya, ayah akan melepaskan roda bantu dibasikalmu. Kemudian, ibu bilang,

"Jangan dulu ayahnya, jangan ditanggalkan dulu roda bantunya", itu kerana ibu takut puteri manisnya akan terjatuh lalu terluka.

Tapi, sedarkah dikau? Bahawa ayah dengan yakin akan membiarkanmu, menatapmu, dan menjagamu mengayuh basikal dengan saksama kerana dia tahu puteri kecilnya PASTI mampu melakukannya.

Pada saat kamu menangis merengek meminta alat permainan yang baru, ibu menatapmu hiba. Tetapi ayah akan mengatakan dengan tegas,

"Boleh, kita beli nanti, tapi tidak sekarang".

Tahukah kamu, ayah melakukan itu kerana ayah tidak ingin kamu menjadi anak yang manja dengan semua tuntutan yang selalu dapat dipenuhi.

Saat kamu ditimpa sakit, ayahlah yang terlalu khuatir sampai kekadang sedikit membentak dengan berkata,

"Sudah diberitahu, kamu jangan minum air sejuk!".

Berbeza dengan ibu yang memperhatikan dan menasihatimu dengan lembut. Ketahuilah, saat itu ayah benar-benar mengkhuatirkan keadaanmu.

Ketika kamu sudah beranjak muda remaja...

Kamu mulai menuntut pada ayah untuk mendapat keizinan keluar malam, dan ayah bersikap tegas dan mengatakan, "Tidak boleh!". Tahukah kamu, bahawa ayah melakukan itu untuk menjagamu? Kerana bagi ayah, kamu adalah sesuatu yang sangat-sangat luar biasa berharga. Setelah itu, kamu marah pada ayah, dan masuk ke kamar sambil membanting pintu.

Dan yang datang mengetuk pintu dan memujukmu agar tidak marah adalah ayah. Tahukah kamu, bahawa saat itu ayah memejamkan matanya dan menahan gejolak dalam batinnya, bahawa ayah sangat ingin mengikuti keinginanmu, tapi lagi-lagi dia HARUS menjagamu.

Ketika saat seorang teman lelaki mulai sering menelefonmu, atau bahkan datang ke rumah untuk menemuimu, ayah akan memasang wajah paling cool sedunia. :) Ayah sesekali menguping atau mengintip saat kamu sedang berbual berdua di ruang tamu. Sedarkah kamu, kalau hati ayah merasa cemburu?

Saat kamu mulai lebih dipercaya, dan ayah melonggarkan sedikit peraturan untuk keluar rumah untukmu, kamu akan memaksa untuk melanggar jam malamnya. Maka yang dilakukan ayah adalah duduk di ruang tamu, dan menunggumu pulang dengan hati yang sangat khuatir dan bimbang. Dan setelah perasaan khuatir itu berlarut-larut, ketika melihat puteri kecilnya pulang larut malam, hati ayah akan mengeras dan memarahimu. Sedarkah kamu, bahawa ini kerana hal yang sangat ditakuti ayah akan segera datang?

"Bahawa puteri kecilnya akan segera pergi meninggalkannya!!"


Setelah lulus SPM...

Ayah akan sedikit memaksamu untuk menjadi seorang Doktor atau Engineer. Ketahuilah, bahawa seluruh paksaan yang dilakukan ayah itu semata-mata hanya karana memikirkan masa depanmu nanti. Tapi ayah tetap tersenyum dan menyokongmu saat pilihanmu tidak sesuai dengan keinginan ayah.

Ketika kamu menjadi gadis dewasa...

Dan kamu harus pergi kuliah di kota lain. Ayah harus melepaskanmu di bandar. Tahukah kamu bahawa badan ayah terasa kaku untuk memelukmu? Ayah hanya tersenyum sambil memberi nasihat ini, itu, dan menyuruhmu untuk berhati-hati. Padahal ayah ingin sekali menangis seperti ibu dan memelukmu erat-erat. Yang ayah lakukan hanya menghapus sedikit air mata di sudut matanya, dan menepuk pundakmu sambil berkata,

"Jaga dirimu baik-baik ya sayang".

Ayah melakukan itu semua agar kamu KUAT... kuat untuk pergi dan menjadi dewasa.

Disaat kamu kesempitan wang untuk membiayai perbelanjaan semester dan kehidupanmu, orang pertama yang mengerutkan kening adalah ayah. Ayah pasti berusaha keras mencari jalan agar anaknya boleh merasa sama dengan teman-temannya yang lain. Ketika permintaanmu bukan lagi sekadar meminta alat mainan yang baru, dan ayah tahu ia tidak mampu memberikan apa yang kamu inginkan.

Kata-kata yang keluar dari mulut ayah adalah,

"Tidak... Tidak boleh!"

Padahal dalam batin ayah, ia sangat ingin mengatakan,

"Iya sayang, nanti ayah belikan untukmu".

Tahukah kamu bahawa pada saat itu ayah merasa gagal membuat anaknya tersenyum?

Saatnya kamu berjaya sebagai seorang sarjana...

Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan memberi tepuk tangan untukmu. Ayah akan tersenyum dengan bangga dan puas melihat "puteri kecil"nya yang tidak manja berhasil tumbuh dewasa, dan telah menjadi seseorang.

Sampai saat seorang teman lelakimu datang ke rumah dan meminta izin pada ayah untuk mengambilmu darinya...

Ayah akan sangat berhati-hati memberikan izin. Kerana ayah tahu, bahawa lelaki itulah yang akan menggantikan posisinya nanti.

Dan akhirnya...

Saat ayah melihatmu duduk di kerusi pelaminan bersama seseorang lelaki yang dianggapnya mampu menggantikannya, ayah pun tersenyum bahagia. Apakah kamu mengetahui, di hari yang bahagia itu, ayah pergi ke belakang pentas pelaminan sebentar, dan menangis? Ayah menangis karana ayah sangat berbahagia, kemudian ayah berdoa... Dalam lirih doanya kepada Tuhan, Ayah berkata,

"Ya Allah tugasku telah selesai dengan baik. Puteri kecilku yang lucu dan kucintai telah menjadi wanita solehah yang cantik. Bahagiakanlah dia bersama suaminya. Rahmatilah kehidupan mereka, Ya Allah..."

Setelah itu ayah hanya mampu menunggu kedatanganmu bersama cucu-cucunya yang sesekali datang untuk menjenguk. Dengan rambut yang telah dan semakin memutih, dan badan serta lengan yang tak lagi kuat untuk menjagamu dari bahaya, ayah telah menyelesaikan tugasnya.

Papa, Ayah, Bapak, atau Abah kita... Adalah sosok yang harus selalu terlihat kuat. Bahkan ketika dia tidak kuat untuk tidak menangis, dia harus terlihat tegas bahkan saat dia ingin memanjakanmu. Dan dia adalah yang orang pertama yang selalu yakin bahawa "KAMU MAMPU" dalam segala hal...

*nota ini dikongsi bersama teman bernama IMAN.. terima kasih kerana sudi berkongsi.. ketahuilah bahawa ayah kita satu-satunya insan yang banyak berkorban untuk kita selain daripada ibu..

DEDIKASI KEPADA ABAH TERCINTA, MOHAMMED ASHAARI BIN BERO..
semoga sentiasa beroleh kebahagian di dunia dan akhirat..manjer sayang abah sangat-sangat.. terima kasih atas segalanya..


wallahu a'alam..

+ _ + terima kasih sudi baca entri aku. sila komen dan jemput datang lagi. + _ +

10 comments:

ordah said...

sedih bca ttg ayah ni..bgi yg msih ada ayah,hargai,sayangi n hormati la mereka..cz ordah pn dh rsa khilangan ayah sejak kecil lg..

izfanora said...

sabar.. dugaan utk anda krna anda seorg yg kuat & mampu menghadapinya..

miszATIN said...

amat terharu membacanya..
mintak izin ingin berkongsi ya..

izfanora said...

silakan.. sy pun berkongsi dr sahabat yg lain.. :)

♥ Princess ♥ said...

sedih la......

izfanora said...

sayangi mereka selagi mereka di sisi kita.. :)

DaYiNi said...

alooorrr .... menangis bace entri nii .,. SERIES ! =((

wanisfua said...

terima kasih.jazakallah...
tiada apa yg ingin dikatakan hanya doa yg terbaik pada anda agar memperoleh cita2 dan mendapat kejayaan didunia dan akhirat.amin.
mohon dikongsikan.

Abang Stalker said...

;'( knp cte2 dlm ni bc cte sedih izfa oi.

Izzati Asyraf said...

Menitis air mata bila baca post ini...semua yang tercatat dia atas adalah benar-benar belaka...Mohon kongsi..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...