Friday, September 10, 2010

Syawal tiba, sayu rasanya

Sayu di hati secara tiba-tiba menjengah. Ramadhan pergi lagi. Harap dipinjamkan lagi usia pada ramadhan akan datang, agar dapat merasa tempias nikmatnya. Moga-moga ketemu malam lailatulqadar. Amin..

Berbicara sejenak ramadhan yang berlalu perlahan-lahan, buat terkenang memori lama. Di luar rumah, bergema dentuman mercun dan kilauan bunga api dimain anak-anak kecil. Teringat nostalgia lama. Nakal juga aku kecil-kecil dulu. Baru raya pertama, dengan berbaju kurung merah jambu, berlari keluar ke rumah arwah atuk dan arwah wan di belakang rumah yang hanya beberapa langkah jaraknya. Degil, tak mahu mendengar nasihat mak.

Mak : Ganti baju tue dulu, baru main di luar. Nanti kotor..

Nasihat mak sebelum aku ke luar rumah untuk bersama-sama yang lain bergembira bermain bunga api di hadapan rumah wan.

Keras kepala aku nie. Tak mahu mendengar nasihat. Terus berlari, duduk di beranda rumah wan, melihat yang lain bermain bunga api. Nak bermain sama, tapi pengecut. Tengok saja lah. Tanpa sedar, adik aku berlari ke arah aku dengan bunga api yang menyala. Cantik... Tapi tiba-tiba...

Aku : Panas.. panas.. (berlari sambil menangis..)

Baju rayaku terkena percikan bunga api, dan terbakar. Takut dan sakit tuhan sahaja yang tahu. Akibat degil, sekali saja aku merasa memakai baju itu. Kelakar bila diingat lagi. Sampai sekarang, tiba saja hari raya dan melihat budak-budak bermain bunga api, pasti teringat kembali. Fobia juga tak pernah hilang. Jangan sampai ada yang mengajak bermain bunga api. Tak mungkin aku terima pelawaan.. hahaha..

Kisah itu mungkin antara kenangan manis bila diingat kembali. Namun, ada kisah yang tak mungkin aku lupa sampai ke mati. Kalau dulu, rumah arwah wan, pasti aku pergi setiap kali ramadhan dan syawal, namun kini, aku seakan-akan cuba menghindar dari mendekati.

Arwah wan pergi ketika ramadhan. Arwah, insan yang paling aku sayang di dunia ini. Aku cucunya yang paling rapat. Setiap hari, ketika arwah masih ada, tak pernah tidak aku ke rumah itu. Kadang hanya untuk mengusiknya. Hahaha.. Saat yang paling indah dalam hidup aku, melihat senyuman darinya dengan sinar mata yang sarat penuh dengan kasih sayang yang tak berbelah bagi. Sinar itu sudah tiada lagi kini.

Tiap kali ramadhan tiba, arwah antara insan paling sibuk. Di bangsal buruk belakang rumahnya, arwah menyiapkan segala persiapan membuat bahulu. Sedap sangat. Sampai sekarang aku tak lupa rasa bahulu tue.

Pernah satu syawal dahulu, aku punya baju raya sama dengan arwah. Hanya aku dan dia. Warna coklat, jalur-jalur. Cantik sangat. Aku tak pernah lupa rupa baju tue sehingga sekarang. Cucu-cucu yang lain semua tanya, kenapa hanya aku yang ada baju itu. Bangga sungguh aku menjawab,

Wan sayang aku...

Menyisir rambutnya yang putih dan membuat sanggul di kepalanya, memang hobi aku. Aku ingat lagi rupa sepit rambutnya. Pernah sekali, sepit rambutnya hilang. Arwah minta aku belikan yang baru. Aku pun beli ala-ala orang moden. Bila aku beri kt arwah..

Arwah : Cantik sangat ni. Wan tak pandai pakai.

Aku : Biar Ja pakaikan.

Selang sehari, bila aku ke rumah itu lagi..

Wan : Wan hadiahkan sepit rambut nie kt Ja r. Ja pakai lagi cantik.

Aku lihat di kepalanya, ada sepit baru. Mirip sepit rambut yang hilang. Arwah perasan air muka aku berubah.

Wan : Atuk belikan. Wan leh jer pakai yang Ja bagi, tapi kalau wan pakai nampak muda sangat. Segan..

Sebenarnya, boleh je arwah marah sebab aku salah beli sepit rambut. Tapi, arwah langsung tak pernah meninggi suara kat aku. Cara arwah tegur semuanya berhemah. Aku sayang arwah. Sangat-sangat...

Arwah sentiasa mengingatkan aku tentang solat dan mengaji. Pernah aku leka menonton tv. Dengan ayatnya yang mudah dan ringkas, sehingga sekarang aku ingat dan aku harap tak mungkin aku lupa sampai bila-bila...

"Solat 5 minit tak akan rugi pun kalau tak dapat tengok cerita kat tv tue.."

Aku selalu ponteng sekolah petang semata-mata nak ikut arwah ke surau belajar mengaji berlagu. Alhamdulillah, ilmu-ilmu tue aku guna dengan baik. Paling tak boleh aku lupa, arwah tak berapa lancar menulis. Setiap kali kelas agama dan mengaji arwah, semua nota arwah adalah tulisan aku. Aku rasa bersyukur sangat sebab tanpa aku sedar kini, sepanjang aku dengan arwah, banyak yang aku belajar walaupun aku terlalu mentah waktu itu.

Kini arwah sudah tiada. Aku bersyukur kerana dapat bersama sepanjang hayatnya. Setiap kali ramadhan, ingatan kepadanya tak pernah padam. Walaupun sudah 11 tahun arwah pergi, memori dengan arwah sentiasa segar dalam sanubari. Aku berharap, moga-moga tidur malam ini, aku bertemu lagi dengan senyuman dan jernih mukanya. Aku sangat rindukan arwah.

+ _ + terima kasih sudi baca entri aku. sila komen dan jemput datang lagi. + _ +

1 comment:

Abang Stalker said...

hny doa yg dpt dikirimkn tuk wan skrg ni..

kehilangan org yg tersyg mmg sgt menyakitkn.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...