Saturday, March 12, 2011

Separuh Jiwaku Pergi

Bila terasa dunia gelap, apa sahaja berlaku di sekeliling tak akan memberi sebarang effect. Walaupun berada dalam kelompok orang bersuka ria, tapi, jiwa terasa kosong. Hilang semua seri yang pernah ada. Kenapa?


Aku muhasabah diri beberapa lama dan ketika. Saat terasa semua makin jauh, satu yang makin dekat. DIA Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Mujur DIA masih ada di sisi, dekat dan terus mendekati. Kadang seperti terasa biarlah aku diambil-Nya pergi. Astaghfirullah, kenapa aku menjadi sungguh lemah seperti tiada pedoman diri. Tiada siapa pun yang mengerti. Hanya DIA pencipta yang hakiki. Moga-moga, aku tak lalai dan tersasar. Ya Allah, lorongkan aku dalam jalan redha-Mu. Jangan sekali Kau biar aku tersesat seperti hamba-Mu yang terdahulu.


Kenapa tiada siapa memahami? Apa kehendak aku? Apa kehendak hati? Aku terpaksa berlakon untuk puaskan hati semua. Terpaksa bergembira untuk semua. Tapi, aku terasa sangat sedih dan sayu. Pengorbanan yang terpaksa dilakukan kadang-kala terlalu pahit untuk ditelan. Aku bahagia, mereka bahagia? Benarkah? Separuh jiwa aku pergi kini. Mungkin untuk selamanya. Kalau dulu, dia ada bersama saat aku suka dan duka tanpa aku rasa sangsi walau aku terpaksa berkongsi. Namun kini, semua pergi. Kenapa? Aku tak layakkah untuk bahagia? Sedang aku tahu, bahagia itu milik semua. Ya Allah, beri aku sinar. Beri aku yang serupanya, walau aku tahu, mungkin tiada yang sama.


+ _ + terima kasih sudi baca entri aku. sila komen dan jemput datang lagi. + _ +

3 comments:

ch!natsu said...

be str0ng..
kebahagiaan itu pasti ada..
percayalah..

izfanora said...

tq chinatsu..

Hafiz Haikal said...

kesedihan dihatimu, terasa sungguh perit dihati ku.. carilah kebahagiaanmu, kau mmg layak memilikinya..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...