Saturday, August 20, 2011

Di sebalik Ramadhan 18

Assalamualaikum semua. Apa khabar ? Lama ke aku tak ber'operasi' di sini ? Ada ke yang terasa ketiadaan aku ? Hahaha. Semoga, hari-hari anda semua ceria dan sejahtera sahaja.


Alhamdulillah, hari ni, insyaAllah aku akan post entry untuk kisah 'Di sebalik Ramadhan' untuk hari ke 18 dan 19. Ada ke yang tertunggu-tunggu kisah Ramadhan aku ? Moral Ramadhan aku ? Harapnya, ada lah yang rindu dengan coretan aku ye.


Pertama sekali, sebelum aku teruskan menaip, aku nak minta maaf sangat-sangat sebab tak dapat nak komen balik kat blog kawan-kawan yang datang komen entry aku sebelum nie. Terima kasih sebab masih sudi bertandang ke blog aku walaupun aku tak datang komen semula ke blog korang.


Aku nak minta maaf juga bagi readers yang mungkin ada terasa dengan entry aku pasal tudung sebelum nie. Mungkin, aku tak berhak membuat teguran kerana aku juga bukan manusia maksum. Bacalah dulu entry itu betul-betul, fahamkan, dan baru judge apa yang aku sampaikan. Aku tak pernah sekalipun menyalahkan individu yang tidak bertudung.


Semasa hari ke 17 umat Islam berpuasa, aku mula tak sedap badan. Aku tak sangka pula aku akan sakit semula bila berada di rumah. Tapi, aku cuba juga bertahan. Kalau korang baca Di sebalik Ramadhan 17, korang tahu lah yang pagi tu aku ke satu majlis ilmu. Balik dari majlis tue, aku dah mula lemah. Tapi, aku kuatkan juga badan bila mak aku dah pesan kat adik aku untuk ajak aku membeli baju untuk mereka.  Lepas Zohor, kami pun bersiap keluar.


Pusing satu mall, mencari dan mencari. Adik aku pelik sebab aku tak nak buat pilihan dan ikut saja apa yang mereka nak. Sampailah di kedai kasut, aku hampir pitam. Nasib baik kedai kasut, ada tempat duduk. Kebetulan, adik aku yang pilih tue, lama dia pilih kasut. So, aku dapat rehat sekejap. Aku pergi dengan dua orang adik perempuan aku. Masuk dalam kereta,


Kak chik : Kak, kenapa pucat sangat nie ?

Aku : Tak ada apa lah. Penat sikit kot. (dalam hati, aku cuma mampu berdoa, aku dapat drive sampai rumah dan bawa adik-adik aku balik dengan selamat. Alhamdulillah, dimakbulkan Allah)


Kalau ikutkan hati, aku memang terasa nak buka puasa sahaja petang tue. Aku rasa kurang air sangat-sangat dalam badan. Tapi, aku kuatkan juga semangat. Sampai rumah, terus aku tidur. Bangun time dah pukul 6.30 petang ! Malam tue, aku ingat lepas buka aku okay. Tapi, tak berdaya.


Mak : Bangun sahur. Lewat dah ni.

Aku : (bangun, lemah)


. . . sesi bersahur berlangsung . . .

. . . dan aku muntah . . .


Pagi tue, aku tak okay lagi. Check punya check, fine ! Tekanan darah aku semakin rendah dan beberapa hal lagi yang buat aku rasa down sangat. Ya Allah, tinggal berapa hari saja Ramadhan. Janganlah tarik nikmat Ramadhan ini dari hamba-hamba-Mu. T_T


Moral Ramadhan 17 : Kadang kita terlupa nikmat kesihatan yang pernah Allah kurniakan suatu masa dahulu sehingga kita lupa untuk bersyukur. Bila kita hilang nikmatnya, baru kita sedar betapa nikmat itu sangat berharga berbanding apa yang kita kejar di hadapan kita yang mana ia belum mungkin milik kita. Sesungguhnya, apa yang kita ada sekarang perlulah dijaga sebaik mungkin sebelum kita menyesal kehilangannya.

+ _ + terima kasih sudi baca entri aku. sila komen dan jemput datang lagi. + _ +

9 comments:

Tukang Karut said...

Kalau memudaratkan rasanya tak perlu meneruskan ibadat puasa.

Abang Stalker said...

awk da g klinik ke blm?jaga kesihatan tu.Awk jgn la paksa diri klu x mampu.Org blh fhm keadaan awk.Lpsni jgn bt lg.Klu da rs x sdp bdn jgn pksa diri tu bajet kuat.

Mkn ubat,bykkn rht,jgn bt kje 3,4hr ni smpai rs tekanan darah tu ok.sy doakn awk sihat selalu. :)imy

Tukang Karut said...

kalau puasa itu memudaratkan, lebih elok tidak berpuasa...

Amna.Qadeeja said...

semoga cepat sembuh ya? Insyaallah dpt habeskan ramadhan dgn sempurna. :)

HiSaM ! ! ! said...

semoga terus berpose dengan tekun dan sabar

Wanie said...

selalunye macam tu la..bile dah sakit baru nak menyesal..huhu..

izfa, jage kesihatan ye..macam kerap lak izfa sakit..huhu

Anonymous said...

xsihat rupenye cik izfa ni,byk'n bersabar ye.ubat tu jgn lupa mkn lak..

“Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan,”Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.” Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Rabbnya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk” (2:155-157)

muhamad hanif said...

sakit tu penghapus dosa kecil ;)

alif haris said...

huhu
sama mcm sy time puasa kebarapa nth ..
bagun sahur muntah .. huhu ..
tak sehat..

hargailah nikmat sihat itu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...